... ertakhta dari 685 hingga 643 SM. Adipati Huan adalah penguasa pertama dari Lima Hegemon Zaman Musim Semi dan Gugur. Bersama dengan penasihat dan menterinya Guan Zhong, dia adalah penulis reformasi adm...
 

Adipati Huan dari Qi
齊桓公
Adipati Huan dari Qi dan Guan Zhong
Penguasa Qi
Berkuasa685–643 SM
PendahuluWuzhi
PenerusWugui
Wafat7 Oktober 643 SM
WangsaJiang
Nama lengkap
AyahAdipati Xi dari Qi
IbuWey Ji
Pasangan
  • Wang Ji
  • Xu Ying
  • Cai Ji
Anak

Adipati Huan dari Qi (Hanzi: 齊桓公; Pinyin: Qí Huán Gōng; wafat 643 SM), nama marganya Jiāng (姜) dan nama pemberian Xiǎobái (小白), adalah penguasa Negara Qi yang kelima belas, ia bertakhta dari 685 hingga 643 SM. Adipati Huan adalah penguasa pertama dari Lima Hegemon Zaman Musim Semi dan Gugur. Bersama dengan penasihat dan menterinya Guan Zhong, dia adalah penulis reformasi administrasi, militer dan fiskal yang penting.

Kehidupan awal dan mulai berkuasa

Xiǎobái lahir sebagai salah satu putra Adipati Xi dari Qi, meskipun tidak dalam garis suksesi takhta karena dia memiliki setidaknya dua kakanda: Zhu'er dan Jiu. Di masa mudanya, Xiǎobái dididik oleh Bao Shuya. Ketika Adipati Xi akhirnya meninggal, Zhu'er menjadi penguasa Qi berikutnya sebagai "Adipati Xiang" tetapi pemerintahannya penuh dengan konflik dan skandal domestik. Menyadari hal ini dan takut akan keselamatan nyawa muridnya, Bao Shuya membawa Xiǎobái melarikan diri bersamanya ke Negara Ju di mana mereka kemudian tinggal di pengasingan.[1]

Adipati Xiang dibunuh pada 686 SM, dan sepupunya, Wuzhi, naik takhta. Tetapi setelah hanya satu bulan menjabat, Wuzhi juga dibunuh. Dengan wafatnya kedua penguasa terdahulu, Xiǎobái kembali ke Qi dengan tujuan menjadi adipati berikutnya. Tetapi dia harus menghadapi oposisi kakandanya Jiu. Pangeran Jiu saat itu juga di pengasingan, berhasil mendapatkan dukungan dari beberapa pejabat tinggi di Qi, gurunya Guan Zhong dan Zhuang dari Lu. Akan tetapi sebelum Jiu dapat dilantik sebagai adipati Qi, Xiǎobái berhasil menguasai pemerintahan Qi serta pasukannya, dan dinobatkan sebagai "Adipati Huan dari Qi" pada 685 SM. Pasukan Lu yang dipimpin oleh Adipati Zhuang segera menyerbu untuk mengangkat Pangeran Jiu ke atas takhta, tetapi pasukan penyerang menderita kekalahan telak di Ganshi dan terpaksa mundur. Sebaliknya pasukan Qi di bawah pimpinan Bao Shuya menyerbu Lu, dan menuntut agar Jiu dan para pendukungnya diserahkan. Untuk menenangkan Adipati Huan, Adipati Zhuang kemudian mengeksekusi pangeran Jiu dan menyerahkan Guan Zhong ke Qi sebagai tahanan.[1]

Hegemon pertama

Pada 667 SM, Adipati Huan memanggil Zhen (kota Juànchéng Xiàn, Heze, sekarang Shandong) aliansi terdokumentasi pertama dalam sejarah Tiongkok. Dia menyatukan kepala negara Chen, Song, dan lainnya di bawah pemerintahannya. Tetapi negara dataran tengah (Tiongkok Utara saat ini, pusat peradaban Tiongkok pada saat itu) sering berperang dengan tetangga di luar suku Han, yang juga sering mereka sebut "suku barbar". Dengan moto "Hormati raja dan lawan suku barbar" (尊王攘夷, pinyin: zūnwáng rǎngyí), aliansi melawan penghuni gunung di Utara serta suku Han dari Negara Chu di Selatan. Oleh karena itu Adipati Huan menempatkan dirinya sebagai hegemon dan dia bahkan diberi penghargaan oleh Raja Zhou.

Tahun-tahun terakhir kehidupan Adipati Huan kurang bahagia. Setelah kematian Guan Zhong, dia mengandalkan penasihat bernilai rendah (Yi Ya 易牙, Shu Diao 竖刁). Pada akhirnya, negara itu tenggelam dalam anarki. Meninggal karena kelaparan, dia bahkan tidak dimakamkan.

Keluarga

Daftar istri:

  • Wang Ji, dari marga Ji, Dinasti Zhou (王姬 姬姓), seorang putri Zhou melalui kelahiran
  • Xu Ying, dari marga Ying, Negara Xu (徐嬴 嬴姓)
  • Cai Ji, dari marga Ji, Negara Cai (蔡姬 姬姓)

Daftar selir:

  • Wey Gong Ji, dari marga Ji, Negara Wey (衛共姬 姬姓), ibunda Pangeran Wúkuī
  • Shao Wey Ji, dari marga Ji, Negara Wey (少衛姬 姬姓), ibunda Pangeran Yuan
  • Zheng Ji, dari marga Ji, Negara Zheng (鄭姬 姬姓), ibunda Putra Mahkota Zhao
  • Ge Ying, dari marga Ying, Ge (葛嬴 嬴姓), ibunda Pangeran Pan
  • Mi Ji, dari marga Ji, Mi (密姬 姬姓), ibunda Pangeran Shangren
  • Song Hua Zi, dari marga Zi, Negara Song (宋華子 子姓), ibunda Pangeran Yong

Daftar putra:

  • Pangeran Lü Wúkuī (公子無虧; wafat 642 SM), memerintah sebagai Adipati Qi pada 642 SM
  • Pangeran Yuan (公子元; wafat 599 SM), memerintah sebagai Adipati Hui dari Qi (608–599 SM)
  • Putra Mahkota Zhao (太子昭; wafat 633 SM), memerintah sebagai Adipati Xiao dari Qi (641–633 SM)
  • Pangeran Pan (公子潘; wafat 613 SM), memerintah sebagai Adipati Zhao dari Qi (632–613 SM)
  • Pangeran Shangren (公子商人; wafat 609 SM), memerintah sebagai Adipati Yì dari Qi (612–609 SM)
  • Pangeran Yong (公子雍)
    • Diberikan wilayah feodal Gu () pada 634 SM
  • Putra ke-VII yang menjabat sebagai Guru Besar (大夫) Chu

Daftar putri:

Silsilah

Adipati Wen dari Qi (wafat 804 SM)
Adipati Cheng dari Qi (wafat 795 SM)
Adipati Zhuang I dari Qi (wafat 731 SM)
Adipati Xi dari Qi (wafat 698 SM)
Adipati Huan dari Qi (wafat 643 SM)
Wey Ji dari Wey

Referensi

  1. 1 2 Zuo Qiuming. "Book 3. Duke Zhuang". Zuo Zhuan (dalam bahasa Tionghoa and Inggris). Diakses tanggal 10 October 2017. 

Catatan

    Daftar pustaka

    Xiǎobái
    Wafat: 643 SM
    Gelar kebangsawanan
    Didahului oleh:
    Wuzhi
    Adipati Qi
    685–643 SM
    Diteruskan oleh:
    Wukui




      Go to top  

    This article is issued from web site Wikipedia. The original article may be a bit shortened or modified. Some links may have been modified. The text is licensed under "Creative Commons - Attribution - Sharealike" [1] and some of the text can also be licensed under the terms of the "GNU Free Documentation License" [2]. Additional terms may apply for the media files. By using this site, you agree to our Legal pages [3] [4] [5] [6] [7]. Web links: [1] [2]