... Neferkare Shabaka, atau Shabako adalah firaun Kush ketiga dari Dinasti ke-XXV, yang bertakhta dari 705 hingga 690 SM. Dia adalah saudara dan penerus Piye....
 

Neferkare Shabaka, atau Shabako (Bahasa Mesir: 𓆷𓃞𓂓 šꜣ bꜣ kꜣ, Bahasa Akkadia: Sha-ba-ku-u) adalah firaun Kush ketiga dari Dinasti ke-XXV, yang bertakhta dari 705 hingga 690 SM.[3] Dia adalah saudara dan penerus Piye.

Ia menikahi Mesbet dan Tabekenamun dan memiliki dua anak: Haremakhet dan Tantamani (raja selanjutnya dan yang terakhir dari dinasti mereka, dari 664 hingga 656 SM. Dia dimakamkan di El-Kurru, di bawah piramida rujukan "KU 15", di pemakaman kerajaan.

Bertakhta

Dari tahun kedua pemerintahannya, ia menetap di Memphis, untuk menegaskan kekuasaannya di sana dan dinobatkan sebagai firaun. Dia kemudian memutuskan untuk bergerak lebih jauh ke utara. Dia menghancurkan dan mengakhiri pemerintahan Bakenranef, raja Sais (Dinasti kedua puluh empat Mesir). Dengan demikian, dia menguasai seluruh lembah Nil, dari Dongola hinnga Mediterania.

Dia menyatukan kembali negara dengan melenyapkan semua dinasti lainnya. Tapi Asyur mengancam lagi, di gerbang delta timur. Shabaka bersikap baik terhadap mereka dan oleh karena itu menjamin perdamaian Mesir. Ada kemungkinan bahwa dia juga mencapai kesepakatan damai dengan Asyur, tanpa banyak peluang sukses baginya.

Dalam bidang keagamaan, ia melanjutkan karya Piye, dan menganjurkan kembalinya nilai-nilai tradisional. Di Karnak, ia mengembalikan fungsi Imam Agung Amun, tidak digunakan lagi, dan menempatkan putranya Haremakhet di sana. Jabatan Imam Agung menemukan dimensi baru; kekuasaannya dibagi oleh politik dari para Penyembah Dewa Amun. Ini mencakup negara dengan kuil-kuil, tetapi di atas semua itu mengambalikan semua kebebasan ke berbagai kultus yang berhubungan dengan dewa-dewa Mesir. Dia sendiri menghormati para dewa di Memphis dan Thèbes. Dia melakukan konstruksi baru di Karnak.

Batu Shabaka, ditemukan di Memphis - British Museum

Selama kunjungan ke kuil Ptah, Shabaka mendapatkan bahwa cacing telah menyerang papirus yang sangat suci, yang berhubungan dengan aksesi Horus ke takhta Mesir dan mitos Memphis tentang dewa pencipta. Dia memerintahkan untuk mengukir teks yang tersisa di tempat, di atas balok basal hitam.

Kematian

Shabaka diperkirakan meninggal pada tahun ke-XV pemerintahannya berdasarkan patung kubus BM 24429, yang bertuliskan Tahun 15, II Hari Shemu 11 pemerintahan Shabaka.[4] Shabaka dimakamkan di piramida El-Kurru dan digantikan oleh keponakannya Taharqa.

Galeria

Referensi

  1. King Shabako
  2. Aidan Dodson & Dyan Hilton: The Complete Royal Families of Ancient Egypt. Thames & Hudson, 2004, ISBN 0-500-05128-3 p.237
  3. F. Payraudeau, Retour sur la succession Shabaqo-Shabataqo, Nehet 1, 2014, p. 115-127 online here
  4. Kitchen, Kenneth A. (1996).The Third Intermediate Period in Egypt (1100–650 BC), 3rd edition (Warminster: Aris & Phillips), pp. 153-54

Pranala luar

  • Media terkait Shabaka di Wikimedia Commons




  Go to top  

This article is issued from web site Wikipedia. The original article may be a bit shortened or modified. Some links may have been modified. The text is licensed under "Creative Commons - Attribution - Sharealike" [1] and some of the text can also be licensed under the terms of the "GNU Free Documentation License" [2]. Additional terms may apply for the media files. By using this site, you agree to our Legal pages [3] [4] [5] [6] [7]. Web links: [1] [2]